20 September 2022

Jalanan Jogja

Menyusuri Jalanan Jogja

Pelaksanaan ziarah Kuthomoro, tradisi jelang bulan Ramadan.

Pelaksanaan ziarah Kuthomoro, tradisi jelang bulan Ramadan. Foto: Kratonjogja.id.

Tradisi Jelang Bulan Ramadan Keraton Jogja, Ziarah Kuthomoro

JALANANJOGJA.COM – Tradisi jelang Bulan Ramadan ada di hampir semua tempat di Indonesia, tidak terkecuali di Jogja atau Yogyakarta, termasuk tradisi ziarah Hajad Dalem Kuthomoro.

Pelaksanaan Hajad Dalem Kuthomoro oleh pihak Keraton Yogyakarta bertujuan untuk mengirim doa pada para leluhur yang telah berpulang di makam-makam Kagungan Dalem, atau pemakaman milik keraton.

Tradisi ini konon sudah ada sejak era Sri Sultan Hamengku Buwono I, dan pelaksanannya setiap tahun pada bulan Ruwah.

Prosesi pelaksanaan tradisi Hajad Dalem Kuthomoro biasanya mulai tanggal 13 hingga 15 Ruwah.

Pada tanggal 13 Ruwah Sultan akan mengutus Kanca Kaji dan Abdi Dalem Suranata untuk mengirim 400 ubarampe ke Kawedanan Pengulon di Masjid Gedhe.

Ubarampe itu terdiri dari lisah konyoh (minyak wangi), yatra tindih (uang untuk membeli bunga) dan ratus (serbuk kayu cendana).

Pemilihan ubarampe yang berupa benda berbau wangi bukan tanpa tujuan. Hal itu melambangkan kemuliaan dan keharuman, serta menjunjung tinggi nama baik para leluhur yang sudah tiada.

Prosesi Hajad Dalem Kuthomoro berawal dengan penyerahan ubarampe oleh Abdi Dalem Keparak kepada Kanca Kaji dan Abdi Dalem Suranata di Bangsal Pengapit.

Selanjutnya, ubarampe tersebut  ditata dalam sejumlah nampan, kemudian mengantarnya ke Kawedanan Pengulon.

Kerabat keraton yang hendak berziarah ke makam leluhur akan membawa ubarampe yang tersisa.

Pada tanggal 14 Ruwah, sejumlah Abdi Dalem dari Kawedanan Pengulon mengantarkan beberapa ubarampe ziarah ke Pasarean Kotagedhe dan dilanjutkan ke kantor Bupati Puralaya Imogiri.

Total ada 58 makam Kagungan Dalem yang mendapat kintunan atau kiriman dari keraton melalui paket pos.

Makam-makam itu tersebar di beberapa daerah di Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Untuk makam Kagungan Dalem lain yang berada di Yogyakarta, Abdi Dalem atau Juru Kunci makam akan mengambil ubarampe di Kawedanan Pengulon.

Tradisi Jelang Bulan Ramadan untuk Hormati Leluhur

Keraton Yogyakarta senantiasa menjaga kewibawaan dan menghormati para leluhur. Itu terus dilakukan hingga lebih dari 200 tahun keraton berdiri.

Tradisi Hajad Dalem Kuthomoro setiap menjelang bulan suci Ramadan merupakan salah satu wujud dari penghormatan dan menjaga wibawa tersebut.

Baca juga: Rindu pada Jogja Bisa Mendera Siapa Saja, Termasuk Kamu

Pada tahun 2022 ini, pelaksanaan tradisi ziarah Kuthomoro mulai tanggal 13 Ruwah atau Kamis, 17 Maret 2022.

Kemudian, pengantaran ubarampe ke pemakaman Kotagede pada Jumat, 18 Maret 2022, dan dilanjutkan ke Kantor Bupati Puralaya Imogiri.

Pelaksanaan ziarah Kuthomoro, tradisi jelang bulan Ramadan. Foto: Kratonjogja.id.

Abdi Dalem juru kunci makam Kagungan Dalem di wilayah Yogyakarta (kecuali Kotagedhe dan Imogiri) akan mengambil  ubarampe langsung ke Kawedanan Pengulon.

Prosesi ziarah berlangsung pada Sabtu pagi, 19 Maret 2022 atau 15 Ruwah. Sejumlah Abdi Dalem Puralaya membawa ubarampe menggunakan jodhang di makam Imogiri.

Para Abdi Dalem berjalan kaki mulai dari Kabupaten Puralaya hingga menaiki tangga makam Imogiri seperti arak-arakan.

Setibanya di Bangsal Srimanganti, yakni pendapa yang terletak di pintu masuk makam Sultan Agung, mereka menggelar doa bersama sebelum memuali prosesi ziarah.

Prosesi ziarah berpusat di makam Sultan Agung. Di tempat itu Mas Wedana Rekso Jogowasito Danarto memimpin doa serta membaca tahlil untuk Sultan Agung dan leluhur yang telah wafat.

Setelah prosesi ziarah di makam Kotagede dan Imogiri selesai, baru bisa melakukan ziarah ke makam Kagungan Dalem lainnya.

Sumber artikel dan foto: Kratonjogja.id

 2,066 kali dilihat,  3 kali dilihat hari ini

error: Content is protected !!